[Review: Episode 1] It’s Okay To Not Be Okay

SinopsisDrama.idKim Soo-hyun akhirnya kembali ke layar kecil dengan It’s Okay To Not Be Okay! Mengingat ini adalah drama pertamanya dalam lima tahun, dan pasca-militer, hype adalah nyata. Kali ini, Kim Soo-hyun menyambut kami dengan romansa yang tidak biasa yang mengeksplorasi luka psikologis dan penyembuhan. Bukan apa yang saya harapkan sebagai comeback show-nya tapi tetap menyenangkan. Bergabung dengannya adalah Seo Ye-ji yang menakjubkan dan Oh Jung-se yang brilian. Setidaknya kita bisa yakin acara akan tampil di depan akting, kan?

Sebelum Lanjut Baca Review It’s Okay to Not Be Okay,  Admin Ingatkan Bahwa Ulasan Ini Akan Mengandung Banyak Spoiler

Teaser untuk It’s Okay To Not Be Okay membuat jelas bahwa fokus serial ini akan sama pada romansa antara lead dan ikatan antara saudara. Episode pertama mempertahankan nada yang hampir sama. Ini dimulai dengan animasi stop-motion yang indah dari kisah seorang gadis kecil yang aneh dengan fiksasi untuk menyakiti / menghancurkan sesuatu, yang hanya menginspirasi rasa takut pada orang lain. Dia bertemu dengan seorang anak lelaki yang bersedia menjadi teman, yang akhirnya pergi juga. Animasi berdarah menjadi gambar Seo Ye-ji dalam gaun hitam, rambutnya membingkai wajahnya, berdiri sendirian di balkon sebuah rumah besar ketika ibunya mengatakan bahwa dia adalah monster. Scene ini mengingatkan kita pada seorang putri dongeng klasik yang terperangkap oleh seorang penyihir jahat. Namun dalam kasus ini, sang putri tampaknya telah menjebak dirinya sendiri, percaya bahwa dirinya adalah seorang penyihir.

Moon Kang-tae (Kim Soo-hyun) diperkenalkan kepada kita sebagai saudara yang sensitif dan baik dari Moon Sang-tae (Oh Jung-se), seorang pria berusia 35 tahun yang tampaknya berada dalam spektrum autisme. Satu hal yang langsung menonjol tentang Sang-tae adalah bahwa meskipun kondisinya menahannya, dia sangat tajam dan cerdas. Kang-tae adalah pengasuh tunggal untuk kakak laki-lakinya, mencoba memasukkannya ke sekolah biasa dan gagal karena tampaknya tidak ada yang memahami kondisi kakaknya. Terlepas dari keadaan sulit mereka, kasih di antara saudara-saudara bersinar sepanjang episode dan membuat saya berharap untuk mengenal mereka, meskipun saya dapat mengatakan bahwa itu akan sangat emosional.

Kesabaran Kang-tae yang tak berkesudahan dengan saudaranya kebetulan membuatnya sangat cocok untuk pekerjaannya— pekerja kesehatan di bangsal psikiatrik sebuah rumah sakit. Dia menggunakan kesabarannya yang tak ada habisnya untuk merawat pasien psikiatri, menenangkan mereka melalui gejala ekstrem dengan suaranya yang paling nyaman. Kang-tae tampaknya berkorban untuk suatu kesalahan — bahkan menempatkan dirinya dalam bahaya ketika datang untuk melindungi pasiennya. Beberapa kali selama episode, ia menantang mereka yang mengurangi orang yang sakit mental untuk “hama” atau “orang gila” dengan mengatakan bahwa mereka tidak sehat. Terlepas dari kompetensinya di pekerjaannya, Kang-tae tampaknya tidak bisa membuat pekerjaannya bertahan lama. Dia berhenti dari setiap rumah sakit tempat dia bekerja dalam waktu sekitar sepuluh bulan dan tidak ada rekannya yang tahu mengapa, tetapi kami mengetahui bahwa itu ada hubungannya dengan saudara lelakinya dan kupu-kupu.

Sang-tae adalah penggemar berat penulis Go Moon-young (Seo Ye-ji) yang menulis dongeng untuk anak-anak — tetapi dengan twist. Alih-alih menggunakan pengaturan dongeng untuk membawa anak-anak pergi ke dunia fantastik, Moon-young menggunakan fantasi untuk memperkenalkan mereka ke sisi kehidupan yang lebih gelap yang biasanya orang tua coba sembunyikan. Dalam cerita Moon-young, protagonis selalu menjadi penyihir, bukan sang putri, yang mengikat kembali ke ibunya memanggilnya monster.

Dan, yah, kepribadian Moon-young melakukan segalanya untuk menjadikannya karakter yang witchy — ia berpakaian seperti Morticia dari The Addams Family, tidak sopan, tidak terduga, dan tidak berusaha menyembunyikan kekejaman yang melekat padanya. Dia juga memiliki ketertarikan dengan mengumpulkan pisau dan benda tajam lainnya dan tidak keberatan mengekspos dirinya pada kekerasan – baik itu mengambil darah di jarinya dari pisau steak atau berhadapan dengan seorang pria kekerasan yang mengetahui bahwa dia akan diserang. Mengabaikan kesejahteraan mereka sendiri tampaknya menjadi benang merah di antara para pemimpin kita. Sebuah misteri besar dari masa lalu Moon-young juga diperkenalkan dalam episode ini dalam bentuk ayahnya yang menderita demensia, yang Moon-young menolak untuk mengakuinya, dan yang tampaknya menjadi sumber trauma masa kecil masif baginya.

Hubungan antara Kang-tae dan Moon-young melompat keluar dari pertemuan pertama mereka, yang terjadi tepat sebelum acara membaca buku Moon-young di rumah sakit Kang-tae. Ini bukan pertemuan yang menyenangkan karena Kang-tae harus memintanya untuk berhenti merokok di sekitar rumah sakit, yang jawabannya adalah menenggelamkan rokoknya ke kopinya, membuatnya kesal. Tetapi ada sesuatu yang menarik tentang interaksi mereka. Pertemuan kedua mereka bahkan lebih intens dan terjadi setelah konfrontasi Moon-young dengan seorang pasien psikiatris yang telah melarikan diri dari rumah sakit.

MELIHAT terjadi di antara keduanya, yang sama sekali tidak saya pedulikan, karena menatap berarti foto close-up Kim Soo-hyun dan wajah cantik Seo Ye-ji. Mereka saling memandang seolah-olah mereka mengenali sesuatu dalam satu sama lain meskipun begitu berbeda dan tidak bisa berhenti memikirkan satu sama lain pada malam pertemuan mereka. Kami juga mendapatkan beberapa kilas balik yang benar-benar kacau ke masa kecil mereka — satu, Moon-young dicekik oleh ayahnya sendiri, dan dua, Sang-tae diserang oleh gerombolan kupu-kupu. Tidak perlu menunjukkan bahwa kita akan membongkar banyak trauma masa kanak-kanak dalam beberapa minggu mendatang.

Baca Juga: Review It’s Okay To Not Be Okay Episode 2

Drama medis seperti ini biasanya memiliki busur episode khusus yang menampilkan pasien dari rumah sakit. Episode ini bercerita tentang seorang pria bunuh diri dengan gangguan kecemasan, bertekad untuk mati bersama dengan anaknya. Saya kira kita bisa menantikan lebih banyak penggambaran penyakit mental dan pasien. Anehnya, itu adalah salah satu dongeng gelap Moon-young yang akhirnya menghibur anak yang patah hati yang ayahnya sendiri ingin membunuhnya. Kita belajar bahwa kisah-kisah Moon-young mungkin gelap, tetapi dengan caranya sendiri, dia menghadirkan harapan. “Ingatan menyakitkan, menyakitkan… Hanya mereka yang memiliki kenangan seperti itu yang terkubur di dalam hati mereka yang bisa mencapai kebahagiaan. Jadi ingat itu semua dan atasi itu. Jika tidak bisa, Anda akan menjadi anak yang jiwanya tidak pernah tumbuh”. Saya tidak yakin bagaimana perpaduan dongeng dan penyakit mental akan turun, tetapi jika dilakukan cukup sensitif.

Saya menemukan nada keseluruhan serial It’s Okay to Not Be Okay sedikit tidak sesuai dengan tema, karena adegan-adegan yang intens secara emosional disatukan dengan humor gaya rom-com dengan cara yang kadang-kadang tidak pas. Ada juga tembakan serampangan dari perut Kim Soo-hyun di tengah-tengah ini, yang, aku tidak akan bohong, aku menikmati dengan seksama tetapi merasa tidak pada tempatnya dalam narasi. Sejauh kesan awal, saya mengalami kesulitan mendamaikan seseorang dengan wajah Kim Soo-hyun dengan seorang pekerja kesehatan, tetapi Seo Ye-ji sepenuhnya mewujudkan merek karakternya yang aneh, kadang-kadang bahkan mengingatkan saya pada Jang Man- wol di Hotel del Luna . Tidak ada cukup Oh Jung-se dalam episode ini, tetapi mengetahui seberapa baik aktornya, saya mengharapkan hal-hal baik dari karakternya.

Kang-tae mencari Moon-young untuk memberitahunya bahwa dia mengingatkannya pada seorang gadis yang dia kenal. Seseorang yang kacau, tidak memiliki kehangatan dan hati nurani. “Apakah kamu takut padanya?” Moon-young bertanya. “Aku menyukainya,” balas Kang-tae, dan kilas balik yang dihasilkan adalah menceritakan kembali kisah animasi dari awal pertunjukan, kali ini dari sudut pandang anak laki-laki yang berteman dengan gadis kecil yang aneh. Tampaknya Moon-young dan Kang-tae adalah karakter dalam cerita itu, dan kami melihat busur koneksi masa kecil di sini. Saya juga ingin tahu tentang misteri serangan kupu-kupu karena menampilkan baik dalam cerita maupun mimpi Sang-tae. Apakah Moon-young memiliki hubungan dengan masa lalu Sang-tae? Banyak misteri untuk dibongkar di episode berikutnya, dan seperti yang mungkin Anda tahu, saya terpikat.

Sumber: 1
Alih Bahasa: Arif Muhammad

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*