Movie Enthusiast

Lomon Berbicara Tentang Garis Cintanya Dengan Cho Yi Hyun di “All Of Us Are Dead”

SinopsisDrama.id – Lomon dari “All Of Us Are Dead” baru-baru ini diwawancarai untuk mengobrol tentang serial hit, bekerja dengan lawan mainnya Cho Yi Hyun, tujuannya untuk masa depan, dan banyak lagi!

“All Of Us Are Dead” adalah tentang sekelompok siswa yang menunggu untuk diselamatkan setelah virus zombie pecah di sekolah mereka. Lomon berperan sebagai Lee Su Hyeok, seorang siswa yang tampan, populer, dan atletis. Meskipun dia pernah terjebak dengan kerumunan yang buruk, dia mampu menghindari itu dan fokus pada studinya. Setelah virus zombie pecah, dia melakukan semua yang dia bisa untuk melindungi teman-temannya, bahkan jika itu berarti membahayakan nyawanya.

Untuk menggambarkan karakternya, Lomon berkomentar, “Su Hyeok atletis dan populer di antara teman-teman sekelasnya. Setelah virus zombie pecah, dia adalah seorang pemimpin yang melangkah untuk membantu teman-temannya. Saya menerima pelatihan aksi selama tiga bulan sebelum syuting dan saya berlatih sambil berlari di lokasi syuting untuk lebih melatih stamina saya. Dari segi akting, saya mencoba membenamkan diri ke dalam setiap situasi. Karena kami dekat dalam kehidupan nyata, saya mencoba untuk bersimpati dengan teman-teman sekelas saya.”

Salah satu topik hangat di “All Of Us Are Dead” adalah kisah cinta antara Su Hyeok dan Nam Ra, seorang siswa teladan yang diperankan oleh Cho Yi Hyun. Tentang romansa mereka, Lomon berbagi, “Karena Cho Yi Hyun dan aku seumuran, kami bisa saling mengandalkan. Saya pikir romansa kami sedikit lebih organik dan jujur ​​karena kami berada dalam situasi yang tidak biasa. Dalam situasi di mana kami tidak tahu kapan kami akan mati, saya pikir kami putus asa setiap saat. Itu sebabnya saya pikir kami bisa menunjukkan romansa yang sedikit lebih mesra.”

Dia menambahkan, “Cho Yi Hyun seumuran denganku tetapi dia memiliki sisi yang sangat dewasa. Dan dia pintar. Yi Hyun membantu saya baik secara mental maupun dengan akting saya. Dia sangat hangat dan dapat diandalkan.” Ketika ditanya mengapa menurutnya pemirsa sangat menyukai hubungan mereka, Lomon menjawab, “Meskipun mereka berbeda, mereka tertarik pada perbedaan satu sama lain. Mereka adalah anak-anak yang saling menyukai. Saya pikir itu mungkin menarik bagi pemirsa karena rasanya seperti menonton cinta pertama di sekolah menengah yang tidak berhasil.”

Sebelumnya, Lomon dan Cho Yi Hyun mengungkapkan bahwa adegan ciuman mereka memakan waktu sekitar 17 kali. Lomon menjelaskan, “Yi Hyun harus melakukannya dengan mata tertutup sehingga dia tidak bisa menemukan bibirku. Untuk membantu meredakan ketegangan satu sama lain, saya mengatakan kepadanya, ‘Saya baik-baik saja dengan itu.’”

Untuk Musim 2, sutradara Lee Jae Kyu berbagi bahwa mereka mungkin ingin membuat cerita tentang manusia, mereka yang abadi, dan mereka yang kebal. Karena Nam Ra dan Su Hyeok mengakhiri musim pertama di “tim” yang berbeda, Lomon ditanya apakah mereka akan bersaing satu sama lain. Lomon menjawab, “Jika Season 2 dibuat, saya pikir Su Hyeok akan berada di pihak Nam Ra. Kurasa dia merasa bersalah karena tidak melindungi Nam Ra. Saya sudah membayangkan bahwa zombie jahat dan kelompok setengah zombie terpecah dan bertarung. ”

Lomon berbicara tentang masa SMA-nya sendiri, berbagi, “Mirip dengan Su Hyeok, saya bergaul dengan teman-teman sekelas saya tetapi saya pendiam di sekolah. Saya adalah orang luar sukarela. Su Hyeok menyukai kelas olahraga tetapi saya pribadi tidak. Saya tidak terlalu ramah dengan bola, jadi saya menghindari bola basket dan sepak bola.” Untuk kemiripannya dengan Su Hyeok, Lomon menambahkan, “Saya pikir kami berdiri di garis depan untuk situasi sulit yang tidak ingin dihadapi orang lain. Saya pikir sisi altruistik kami serupa. ”

Tentang bagaimana dia mulai berakting, Lomon menjelaskan, “Saya suka menari. Ketika saya masih muda, saya berlatih menari karena saya ingin menjadi idola dan seorang kenalan memperkenalkan saya kepada [mantan Sidus HQ] ketua Jung Hoon Tak. Ketua menyarankan saya mencoba belajar akting dan saya pikir itu akan menyenangkan jadi saya katakan saya akan melakukannya. Awalnya, saya merasa seperti akan bermain dan hang out, tetapi semakin saya melakukannya, akting sangat menyenangkan dan menawan.”

Berputar kembali ke mimpi aslinya untuk menjadi idola, Lomon berbagi, “Secara pribadi, saya tidak berpikir saya pandai menari jadi saya ingin menggunakan waktu itu untuk akting.”

Mengenai latar belakangnya, Lomon juga mengklarifikasi, “Meskipun benar bahwa saya berasal dari Uzbekistan, saya adalah keturunan orang Korea dan orang Korea. Saya lulus SD, SMP, dan SMA di Korea dan saya tidak pernah merasa berasal dari keluarga multikultural selama di Korea. Saya bersyukur menerima begitu banyak cinta dan perhatian positif dari berbagai negara, termasuk Uzbekistan tempat saya dilahirkan.”

Untuk aktor seperti apa yang dia inginkan, Lomon berkomentar, “Saya ingin menjadi aktor dengan sikap baik yang melakukan yang terbaik dan bekerja keras di semua pekerjaan yang dia berikan, apa pun genrenya.” Dia menambahkan, “Panutanku adalah Lee Byung Hun . Ketika saya ingin motivasi, saya menonton proyek Lee Byung Hun.”

Lomon juga sudah menyiapkan proyek berikutnya. Dia menjelaskan, “Saya rajin syuting drama ‘Third Person Revenge’ (terjemahan literal) sekarang. Saya pikir saya akan dapat menyapa penggemar sebagai Lomon yang telah berkembang sedikit lebih banyak. Silakan menantikannya. ”

Terakhir, Lomon membagikan proyek “All Of Us Are Dead” seperti apa untuk hidupnya. Dia berbagi, “Saya mengerjakan ‘All Of Us Are Dead’ selama dua tahun. Bagi saya, saya pikir ini lebih dari sekadar proyek. Di dalamnya, saya mendapatkan teman dan banyak orang hebat lainnya yang merasa seperti keluarga. Saya pikir itu akan bertahan sebagai proyek yang membuat saya merasa bangga. Ini adalah proyek yang saya punya banyak kenangan hangat.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.